Pengertian Pola Asuh Demokratis beserta Indikator dan Dampak Negatifnya

Danangnugroho.com Pengertian Pola Asuh Demokratis beserta Indikator dan Dampak Negatifnya – Pengertian Pola asuh demokratis merupakan suatu pendekatan dalam pengasuhan anak yang menggabungkan antara memberikan kebebasan kepada anak untuk mengemukakan pendapat dan kehendaknya, sambil tetap mempertahankan kontrol dan pengarahan dari orang tua.

Hal ini bertujuan untuk mengembangkan kemandirian, tanggung jawab, dan kemampuan beradaptasi anak dalam lingkungan sosialnya.

Pola asuh demokratis mengakui pentingnya kepentingan anak, namun juga menetapkan batasan-batasan yang jelas sesuai dengan tahap perkembangan dan kebutuhan anak.

Indikator Pola Asuh Demokrasi

Indikator Pola Asuh Demokrasi

Indikator pola asuh demokratis dapat dilihat dari beberapa aspek yang menjadi ciri khasnya:

1. Kebebasan yang Terkendali

Salah satu indikator utama dari pola asuh demokratis adalah pemberian kebebasan kepada anak, namun dalam batas-batas yang telah ditetapkan oleh orang tua.

Anak diberi kesempatan untuk mengemukakan pendapatnya, mengambil keputusan, dan melakukan tindakan sesuai dengan keinginannya, namun tetap dalam pengawasan dan arahan dari orang tua.

Hal tersebut memberikan anak rasa memiliki kontrol atas hidupnya sendiri, sambil tetap merasa didukung dan diarahkan oleh orang tua.

2. Pengarahan dari Orang Tua

Orang tua dalam pola asuh demokratis tidak hanya mendengarkan pendapat anak, namun juga memberikan arahan dan bimbingan jika diperlukan.

Orang tua memberikan penjelasan tentang perilaku yang baik dan mendukung bagi anak, serta mengarahkan anak untuk mengambil keputusan yang tepat dan bertanggung jawab atas tindakannya.

3. Peraturan dan Perhatian

Pola asuh demokratis menekankan pada penetapan peraturan yang konsisten dan memberikan perhatian penuh terhadap anak.

Baca Juga :   8 Penyebab Anak Terlambat Bicara dan Cara Mengatasinya

Orang tua memberikan bimbingan, pujian, dan teguran sesuai dengan perilaku anak, sehingga anak dapat memahami konsekuensi dari tindakannya dan belajar untuk bertanggung jawab atas perbuatannya.

Dengan penerapan pola asuh demokratis, anak dapat mengembangkan karakteristik yang mandiri, memiliki kontrol diri yang baik, memiliki hubungan yang baik dengan orang lain, dan tumbuh menjadi pribadi yang bertanggung jawab.

Mereka juga belajar untuk menghargai kebebasan dan hak-hak individu, serta menjadi lebih terbuka terhadap perbedaan pendapat dan ide.

Dampak Negatif Pola Asuh Demokrasi

Namun demikian, pola asuh demokratis juga memiliki dampak negatif jika tidak diterapkan dengan baik.

Salah satu masalah yang dapat timbul adalah kurangnya waktu yang dihabiskan bersama anak, terutama jika orang tua sibuk dengan pekerjaan atau aktivitas lainnya.

Selain itu, jika tidak ada komunikasi yang cukup antara orang tua dan anak, anak mungkin mengalami kesulitan dalam mengatasi masalah atau konflik yang timbul dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam mengimplementasikan pola asuh demokratis, orang tua perlu membuat aturan bersama dengan anak, memprioritaskan kepentingan anak namun tetap mengendalikan mereka, memberikan kepercayaan dan tanggung jawab kepada anak, memberikan bantuan sewajarnya, dan membantu anak dalam pertumbuhannya serta menjaganya dari situasi berbahaya.

Orang tua juga perlu meluangkan waktu untuk berkomunikasi dengan anak, mendengarkan pendapat dan perasaannya, serta memberikan dukungan dan arahan sesuai dengan kebutuhan anak.

Kesimpulan

Dengan demikian, pola asuh demokratis merupakan pendekatan yang seimbang antara memberikan kebebasan kepada anak dan tetap menjaga kontrol serta pengarahan dari orang tua.

Hal ini bertujuan untuk membentuk anak yang mandiri, bertanggung jawab, dan mampu menghadapi berbagai situasi dalam kehidupan.